Wisata di Banda Aceh dan Sabang – Wajib ke Sini!

Wisata di Banda Aceh dan Sabang – Wajib ke Sini!

Keindahan Banda Aceh dan Sabang tak terlupakan

Hay.. Jadi kali ini gue mau cerita tentang trip gue ke Serambi Mekah / Aceh dan Sabang. Sayang banget kalau ke Aceh tapi gak mampir ke Sabang. Mungkin banyak yang bingung ada yang nyebutnya pulau Weh ada yang nyebut Sabang. Jadi, kota Sabang itu lokasinya ada di pulau Weh. Agak singkat sih cuman 3 hari tapi semoga cukup waktunya.

Hari Pertama

Gue sampe bandara Aceh jam 8.55 pagi, sedangkan speed boat ke pulau Weh jalan jam 10. Untungnya kita udah sewa mobil dan alhamdulillahnya ada temen gue yang udah stand by di sana, jadinya kita langsung naik kapal. Ga ngebayangin kalau supirnya ga cepet dan ga ada ka nova di sana. Telat 1 menit kita ketinggalan kapal deh ☹.

Jatwal Kapal cepat Banda Aceh ke Pulau Weh / Sabang dan sebaliknya

  • Speed boat Banda Aceh – pulau Weh jam 8.00 ,10.00 ,16.00 harga Rp80.000
  • Speed boat pulau Weh – Banda Aceh jam 8.00, 14.30 ,16.00 ( yang jam 4 di hari selasa dan rabu ga ada)
Speed Boat ke Pulau Weh
Speed Boat ke Pulau Weh
Sumber: Dipotret Penulis

Butuh waktu +- 45 menit untuk sampe di pulau Weh. Sampe sana kita langsung cari penyewaan motor. Banyak kok yang sewain motor, tinggal kalian nego aja sampe nemu harga yang cocok.

Destinasi pertama kita makan siang dulu, laper euy. Karna hari ini, hari jumat dan udah menjelang solat jumat, banyak toko yang tutup. Malah kata temen gue, banyak yang ga buka di hari jumat. Untungnya ada 1 warung makanan yang buka deket dermaga.

Peta Pulau We
Peta Pulau We
Sumber: Google Maps

Nah, hari ini kita bakalan perjalanan jauh nih. Sesuai dengan peta di atas, Destinasi terakhir kita nginep di Iboih ada di sebelah kiri atas, sedangkan kita ada di sebelah kanan bawah.

Setelah makan, kita isi bensin langsung cus ke destinasi pertama pantai Anoi Itam.

Sesuai dengan namanya, pantai ini pasirnya warna hitam. Pantainya juga sepi banget. Cuman ada kita bertiga. Ntah sepi karna menjelang solat jumat atau emang sepi. Kita agak lama di sini karena temen gue solat jumat dulu. Ga ada biaya yang gue keluarin di sini.

*maaf foto di pantai Anoi Itam dan Benteng Jepang hilang:(

Kita lanjut ke Benteng Jepang. Lokasinya ga jauh dari pantai Anoi Itam. Pas gue sampe, lagi pembangunan. Ga ada loket tiket masuk. Awalnya aga bingung dimana posisi bentengnya, ternyata harus naik tangga dulu. Benteng ini masih kokoh beserta meriamnya. Karna lokasinya di atas, gue bisa liat pantai dari ketinggian. Setelah puas foto – foto kita lanjut ke Ujong Kareung.

Ntahlah, kita udah ikutin sesuai lokasi dari google maps. Tapi gue tidak melihat ada tanda tanda kalau udah sampe Ujung Kareng. Alhasil hanya foto Bersama pohon hehehe.

Ujong Kareung
Aku lagi liatin kamu tau
Sumber: berjalanterus.com

Karna ada tulisan Taman I Love Sabang, ga ada salahnya mampir bentar buat foto 😊

Taman I Love Sabang
Taman I Love Sabang
Sumber: Dipotret Penulis

Kita lanjut ke Danau Aneuk Laot. Huhuhu tiba tiba ujan, gak bawa mantel, alhasil keujanan. Untuk sampe Danau ini kita sempet nyasar. Setelah tanya – tanya warga, akhirnya sampe juga. Gue ga tau sih ini pintu utama atau gimana, tapi gue bisa sampe ke danau ini lewat gang kecil.

Danau Aneuk Laot
Danau Aneuk Laot
Sumber: berjalanterus.com

Danaunya luas banget.. udaranya asri karna abis ujan. Jujur gue ngerasa tenang banget berada di tepian danau ini. Ngeliat ada yang mancing, ada yang lagi nongkrong, ada sapi juga. Uuu aku suka! Kalau bukan karna diburu waktu bakalan betah di sini.

Lanjut ke destinasi terakhir sebelum ke Iboih. Pantai Sumur Tiga yang lumayan terkenal di Pulau Weh. Kita udah coba cari jalan buat ke pantai ini, tapi ga nemu – nemu. Akhirnya kita masuk lewat Freddies. Gue kira Freddies ini restoran, ternyata dia punya resort juga.

Freddies Resort Sabang
Pemandangan dari Freddies
Sumber: Dipotret Penulis

Bagus banget loh pemandangan dari Freddies!! Banyak pohon kelapanya.. gue suka banget!!!

Freddies Resort Sabang
Bangku -Bangku Di Freddies
Sumber: Dipotret Penulis

Kita mesen buah dan pizza. Pizzanya enak loh! Ada bangku warna warni yang bikin pingin foto ehehhehe.

Pantai Sumur Tiga Sabang
Jatuh Cinta Pada Pantai Sumur Tiga
Sumber: Dipotret Penulis

Setelah makan, gue main ke pantai. Jujur pantainya tenang banget.. fix! Pantai ini masuk ke dalam list pantai terbagus! Sebenernya pantainya biasa aja, tapi gue ngerasa tenang banget di pantai ini. Sampe lupa waktu saking nyamannya.

Karna udah makin sore, kita langsung cus ke Iboih. Katanya, sepanjang jalan jarang ada lampu. Kita sampe Iboih udah malem dan sempet di terjang ujan, jadinya beli jas hujan di jalan.

Kita nginep di Homestay Erik. Kita dapet homestay ini dari ka nova. Homestaynya ga jauh kok, deket dermaga. Sesampenya di homestay mandi, keluar buat makan malam, terus langsung tepar.

Hari Kedua

HUA… tidurku nyenyak sekali.. btw homestay Erik simple dan bersih! Paling suka homestay yang mataharinya bisa masuk ke dalem kamar. Recommend sih! Harganya Rp350.000 untuk 2 orang.

Homestay Erik Iboih
Homestay Kita 2 Kamar Terdepan
Sumber: berjalanterus.com

Karna laper, gue ke dermaga buat beli makanan.  Nemu bapak” jual donat gula. OMG donatnya enak banget!! murah lagi cuman Rp2.000. ih mantep! wajib di coba.

Agenda kita hari ini mau snorkeling di pulau Rubiah. Andaikan gue bisa diving, soalnya ada spot untuk diving juga loh di pulau Rubiah. Katanya banyak ikan hias yang beraneka ragam di sana.

Lokasinya ga jauh kok, tapi tetep harus sewa kapal. Jangan berenang ke sana hhahaha. Gue sempet sewa alat snorkeling di dermaga. Parah sih.. di dermaga aja udah keliatan jelas ikan ikannya. Makin ga sabar buat berenang sama ikan.

List Harga Transportasi Taman Laut Rubiah
List Harga Transportasi ke Pulau Rubiah
Sumber: Dipotret Penulis

Kita sewa boat kayu, pulang pergi Rp100.000. Pas kapalnya bersandar, omg airnya jernih banget.. ikan – ikannya keliatan jelas. Aduh ga sabar!!!

Dermaga Pulau Rubiah
Dermaga Pulau Rubiah
Sumber: Dipotret Penulis

Kita taro barang – barang di salah satu warung. Ka nova udah kenal sama warung ini, jadi aman aja naro barang – barang di sini. Jangan lupa pake sunblock ya!

Jujur! Gue seneng banget!! Bener bener banyak banget ikannya.. duh kalau bisa diving pasti lebih bermacem” ikannya ☹.

Kalau bisa, kalian bawa roti biar ikan – ikannya nyamperin kalian. Kalau bisa free dive, bisa foto sama sepeda yang ada di dalam. Btw, gue ga terlalu lama berenang di sini, ntahlah banyak ubur – ubur kayaknya. Badan gue pada sakit, kaya ke setrum. Setelah semua puas berenang, kita balik ke penginapan. Istrahat sebentar sekalian nungguin temen kita yang nyusul.

Setelah berkumpul semua, kita lanjut ke Wisata Gua Sarang dan Tugu kilometer 0 Indonesia. Lokasi keduanya berlawanan arah dan lumayan jauh.

Goa Sarang
Main Ayunan di Wiasa Goa Sarang
Sumber: Dipotret Penulis

Pas sampe Goa Sarang, kita harus bayar perorang kalau ga salah Rp5.000. Kita gak ke goanya, soalnya butuh waktu lama ke bawah, jadinya cuman foto – foto dari atas aja. Kita ga lama di sini soalnya ngejar sunset di Tugu kilometer 0 Indonesia.

Setelah setengah jam lebih sampelah kita di Tugu kilometer 0 Indonesia. Hati – hati sama helm, soalnya banyak monyet. Jangan sampe lupa foto di tugunya ya!

Tugu 0 Kilometer Indonesia
Tugu Kilometer 0 Indonesia
Sumber: berjalanterus.com
Tugu 0 Kilometer Indonesia
Sunset di Tugu 0 Kilometer Indonesia
Sumber: Dipotret Penulis

Sunset di sini bagus banget!! Bisa ngeliat mataharinya sampe tenggelem. Setelah mataharinya tenggelam semua, kita langsung buru” pulang. Kenapa? Soalnya kondisi jalan sepi, ga ada penerangan, full hutan. Ditambah lagi malam hari, takut ada bajing lompat.

Mau tau Sunset terbaik yang lain di mana? Baca blog gue di Sumba

Sesampenya di penginapan kita makan malam di salah satu café yang agak masuk ke dalam namanya Nasaka Coffee. Agak ngantuk, jadinya balik ke penginapan karna besok harus berangkat pagi.

Hari Ketiga

Sebelum pulang kita sempet foto – foto dulu. Eh hati – hati barang kalian, di sini banyak monyek kalau pagi, gede – gede lagi.

Homestay Erik Iboih
Sunrise di Iboih
Sumber: Temanku

Jujur ngerasa belum puas☹. Tapi harus balik ke Aceh pagi ini karena kita mau city tour juga di Aceh. Karna keasikan foto – foto, sampe lupa waktu, alhasil kita ketinggalan kapal ☹

Karna temen kita yang baru dateng belum pernah ke Pantai Sumur Tiga, jadinya kita ke sana lagi. Lalu kita naik kapal feri jam 10.30.

Jatwal Kapal Feri Pulau Weh / Sabang ke Banda Aceh

Kapal feri pulau Weh – Banda Aceh jam 7.30, 10.30, dan jam 15.00 (2jam pakai Tanjung Burang, 1,5jam kapal BRR) Harga Rp37.000

Setelah 1,5 jam berlabu sampailah kita di Aceh. Kita langsung city tour ke Museum Tsunami Aceh.

Museum Tsunami Aceh
Di dalam Museum Tsunami Aceh
Sumber: Temenku

Pas masuk ke dalam museum, jujur agak merinding karna suara air yang didesain seperti kejadian Tsunami Aceh tahun 2004. Di dalam ada beberapa miniatur sebelum dan sesudah Aceh mengalami tsunami, benda yang menjadi saksi bisu, nama – nama yang menjadi korban dan bendera negara yang membantu saat kejadian itu. Wajib banget sih ke sini. Kalau agak senggang, sambil berdoa ya😊. Biaya masuknya Rp3.000/orang

Sebelum ke destinasi selanjutnya kita mampir ke Masjid Raya Baiturrahman. Disarankan banget pake baju ketutup ya. Emang gue aga bandel orangnya, cuman pake pashmina terus pashminanya licin lagi jadinya jatoh” mulu, alhasil diliatin banyak orang. Sempet ditegur juga gegara abis wudhu celananya lupa diturunin. Rokes amat sih gue wkwkwkwk.

Masjid Raya Baiturrahman Banda Aceh
eh jatoh pashminanya
Sumber: Temenku

Adem banget mau di dalam atau di luar masjid. Udah gitu wangi lagi. Uuu seneng banget. Ini ada sejarahnya juga loh, pada saat Tsunami Aceh 2004, menurut informasi, masjid ini bisa menampung 10.000 jamaah. Masjid ini juga salah satu masjid yang selamat pada saat kejadian tersebut. Jangan lupa ke sini ya.. ini wajib juga!

Dari sana kita lanjut ke Monumen Kapal Tsunami Lampulo. Lebih dikenal dengan Kapal di Atas Rumah.

Monumen Kapal Tsunami Lampulo
Kapal di Atas Rumah
Sumber: Dipotret Penulis

Kapal nelayan yang terseret sehingga tersangkut di atas rumah penduduk. Katanya, 59 penumpang yang ada di dalam kapal selamat loh. Puas foto – foto kita lanjut ke Museum PLTD Apung.

Kapal PLTD Apung Banda Aceh
PLTD Apung dengan berat 2.600 Ton
Sumber: Pesona.travel

Waw… ini gede banget sih… serius nih keseret segede gini? Beratnya 2.600 ton loh.. terseret sejauh 5km ke pusat kota Aceh. Dari 11 awak kapal hanya 1 yang berhasil selamat. Wajib ke sini sih! Di dalam kapal ada banyak informasi seputar Tsunami Aceh 2004. Biaya masuk Rp2.000. Kalau menjelang azhan, tempat ini tutup.

Baca juga blog gue di Jambi, Kawasan Candi Terbesar Seasia

Mau mantai ga? sayang ya kalau ga ke pantai. Kita mampir ke Pantai Lampuuk.

Pantai Lampuuk Banda Aceh
Pantai Lampuuk
Sumber: @dheajah__

Waw.. pantainya luas banget.. dikelilingi oleh pohon – pohon yang cantik dan tebing. Ombaknya cukup besar pas gue dateng ke sana. Banyak anak – anak yang main air. Biaya masuknya Rp3.000/org + Rp5.000 parkir mobil.

Hari makin sore, sebelum kita menyudahi city tour hari ini kita mampir ke Masjid Rahmatullah Lampuuk untuk solat magrib. Letaknya 500 meter dari pantai, tapi ketika Tsunami terjadi, masjid ini masih berdiri walaupun tidak utuh sepenuhnya. Masyaallah.

Masjid Rahmatullah Lampuuk
Maaf ya dari ssan story instagram
Sumber: @dheajah__

Eits.. temen temen gue banyak banget yang merekomendasi makan di Mie dan Nasi Goreng Bardi. Emang ada apa sih di rumah makan ini? katanya sih kalau kita pesen tambahannya racing, berarti ditambahin bubuk daun ganja.

Mie Aceh Bardi
Mie Aceh Udang Kuah
Sumber: Story Instagram

Hem.. penasaran sih.. Gue pesen mie aceh udang yang berkuah. Menurut gue mienya enak. Rasa rempah – rempahnya berasa banget. Sampe kuahnya pun gue sruput. Harganya Rp30.000 (+racing Rp10.000).

Hem… adakah kalian cobain yang racing? katanya sih kalau cobain, rasa yang dirasain beda – beda. Ada yang jadi ketawa terus, ada yang jadi kebingungan, ada yang lemes, ada yang jadi ngantuk. Kamu gimana?

Begitulah cerita gue di Banda Aceh dan Sabang. Kalau ada rezeki, mau ke sana lagi.

mira

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *