Wajib Kunjungin Telaga Biru di Biak, Indah Banget!

Wajib Kunjungin Telaga Biru di Biak, Indah Banget!

Biak? di mana itu?

Gue sampe bandara siang hari langsung di jemput oleh pihak penginapan. Gue menginap di Homestay Bougenville dekat dengan bandara. Menurut gue penginapannya nyaman bisa antar jemput bandara dan kamarnya ber AC dengan harga 250rb. Karna hari ini temen temen gue yang lain belum sampe jadi gue cuman keliling kota aja. Ada kejadian lucu, gue minjem motor jam 10 tapi dianterinnya jam 2 pm, udah gitu helmnya cuman 1. Sempet takut karna takut ketilang karna gue berdua, tapi katanya jarang ada polisi.

Singkat cerita karna gue dibonceng gue ga pake helm. Pas mau pulang gue liat google maps di depan tuh kantor polisi.. gue pede aja gitu bilang “eh, depan kantor polisi.. gimana? tancep ajalah yaa gerimis juga nih”. Jalan terus tuh. Pas ada belokan gue belok dan isinya polisi semua hahahhaha biasa bawaan panikk gue langsung melipir ke toko yang ada dipinggir jalan tapi disamperin cuyy.. bayangin aja di samperin polisi papua gimana yee… katanya “sudah sana ke kantor.. akui saja kalau kau salah”.

Yaudah gue ke kantor dengan muka ketawa dan panik.. ketawa karna berani juge kita ga pake helm di kota orang. Mana pas masuk kantor polisi diketawain, ditilang karna helm. Akhirnya setelah mengurus surat biru gue boleh pulang. Itu pengalaman yang tak terlupakan sih.

Ohiya di sini ada duren, yaudah sikatlah. Harganya 40rb tapi sayangnya durennya berair.. jadi gue kurang suka.

Jangan lupa buka cerita gue di Ternate. Gak kalah seru.

Duren Papua
Duren
Sumber: Dok. Penulis

Besoknya turun hujan tapi tetep semangat buat mengexplore Biak. Gue bangun pagi sekitar jam 5an karna teman gue yang lain baru sampai pagi ini. Setelah menjemput, kita bersih bersih sebentar dan makan pagi di RM Rezeki. Makanannya cukup enak dan lumayan mahal untuk sekelas nasi kuning.

Destinasi utama kita adalah Telaga Biru. Kita menggunakan google maps sebagai penunjuk arah. Download google maps offline ya! Itu sangat membantu ketika sinyal hilang.

Info gunakan jalur utama. Kalau diarahkan ke luar jalur jangan diikutin. Kita ngikutin ke luar jalur terus jalannya jadi masuk hutan gitu.. serem abiez..

Mobil avanza yang kita sewa sempat tersangkut diantara lumpur, untung mobilnya bisa melewati lumpur. Setelah kurang lebih 1 jam kita sampe di pintu gerbang pantai Samares. Pagi itu belum ada penjaga, jadi kita langsung masuk aja. Kita sempet bingung karna ga ada penunjuk jalan Telaga Biru. Tapi gue ngeliat ada tangga, terus mikirnya tuh tangga mengarah ke Telaga Biru. Eh bener ga sampe 5 menit kita sampe di Telaga Biru.

Telaga Biru Biak Papua
Telaga Biru
Sumber: @mitsnain

Gilee… bagus banget.. airnya jernih banget sampe dasarnya keliatan. Saking tertutupnya cuman ada suara binatang dan angin. Tanpa basa basi gue langsung ganti baju dan berenang di Telaga Biru. Wah.. airnya dingin bingitt!! Eh tapi hati hati ya.. kalau air tawar tuh punya daya tarik ke bawah.

Setelah puas berendam kita lanjutin perjalanan ke Biak Utara buat ngeliat air terjun. Pas lewatin pintu masuk pantai Samares ada penjaganya, jadi gue nanya nanya jalannya biar ga nyasar lagi wkwkkk sama bayar uang masuk 5rb/orang. Buat ke Biak Utara kita harus lewatin kota terlebih dahulu jadi kita mampir dulu ke RM Dannis buat makan siang. Banyak lauknya tapi harga cukup mahal untuk ayam dan ikan.

Suka kulineran? gue ada blog kulinera di surabaya.

Setelah kenyang kita melanjutkan jalan ke Biak Utara. Perjalanannya lumayan jauh.. tapi jalanannya bagus kok.. Air terjun yang pertama kita kunjungin air terjun Wafsarak.

Air Terjun Wafsarak Biak
Air Terjun Wafsarak
Sumber: @stephanieliazar

Ada anak kecil yang nyamperin gue, minta uang 20rb buat biaya masuk. Yaa gak papalah buat jajan adeknya. Banyak anak kecil yang lompat di sini, temen gue aja lompat. Airnya seger!! tapi gue ga ikut lompat.

Dari sana seharusnya kita ke air terjun Karmon tapi karna kita udah mager basah jadinya bablas ke Batu Picah. Sedikit menyesal sih ga ke air terjun Karmon karna lebih bagus dari air terjun Wafsarak tapi jangan disesali. Sesampainya di Batu Picah kita ga masuk ke dalam karna air sedang surut jadinya kita ga bisa ngeliat air pantai yang menghantam karang. Kita lanjut ke pantai Wari.

Pantai Wari Biak
Pantai Wari
Sumber: @stephanieliazar

Jujur suka sama pantai Wari tapi sayangnya keadaan mendung jadinya ga terihat biru air pantainya. Kita hanya berhenti sejenak, main bola bersama anak anak kecil yang ada di pantai, terus lanjutin perjalanan pulang. Ohiya sama kaya di wafsarak kita di mintain 20rb sama anak anaknya.

Bajo juga ga kalah indah loh! buka deh cerita gue di Labuan Bajo.

Disarankan balik dari Biak Utara jangan sampai matahari terbenam karna jalannya masih sepi dan ga ada penerangan.

Gelapnya jalanan malam di biak
Perjanan menuju Biak Timur
Sumber: Dok. Penulis

Sesampainya di kota kita makan malam di sepanjang jalan arah RM Dannis.

Bakso di Papua
Makan Baso
Sumber: Dok. Penulis

Huaa.. Hari terakhir.. Pagi jam 6 kita udah siap jalan ke pantai Anggopi. Sayang biak sedang musim hujan jadinya pantainya terlihat biasa di mata. Kita juga mampir ke beberapa pantai yang searah dengan pantai Anggopi.

Pantai Searah Anggopi
Pantai Searah Anggopi
Sumber: @stephanieliazar
Pantai Anggopi
Pantai Anggopi
Sumber: @mitsnain

Setelah puas dengan pantai kita mampir ke Monumen Perang Dunia ke 2.

Museum Perang Dunia 2 Biak Papua
Museum Perang Dunia 2
Sumber: @stephanieliazar

Sayangnya kita ga jadi masuk ke dalam tapi kalau mau masuk ke Goa ditarifin 20rb/orang. Dari parkiran kita udah bisa ngeliat barang” peninggalan perang saat itu.

Kita lanjut mampir ke Tugu… Tapi kita cuman lewat gak foto karna terburu oleh waktu. Ohiya hati hati juga di Tugu tuh kadang suka di tarifin, masuk mobil bayar, nanti ada biaya masuknya lagi jadi liat kiri kanan aja ya hahaha. Seharusnya kalau masih ada waktu kita bisa ke Kuburan Tua katanya sih itu seperti di Toraja.

Berakhir sudah perjalanan kita di biak. Munurut gue biak salah satu kota yang wisatanya banyak dan aman untuk dikunjungi.. Yuk kunjungin Biak 🙂

Pengeluaran selama di Biak

  • Sewa Mobil di biak 800rb
  • Bensin 300rb
  • Penginapan di biak 550rb
  • Biaya Masuk Telaga Biru 30rb
  • Biaya Masuk Wafsarak 25rb
  • Biaya Masuk Pantai Wari 20rb
  • Biaya Masuk Pantai Anggopi 20rb

Sharecost/6org : 290rb/org (belum biaya makan)

mira

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *