Destinasi yang Wajib Dikunjungi saat di Sumba! Pingin Balik Lagi

Destinasi yang Wajib Dikunjungi saat di Sumba! Pingin Balik Lagi

SUMBA… omg akhirnya kesampean juga gue ke Sumba. Ga sabar banget buat melihat keindahannyaa.. tapi.. dibikin bete sama sriwijaya 🙁 pesawatnya delay 🙁 kesel… sampe Tambolaka udah sore dan abis ujan jadinya ga bisa ngeliat sunset:(

Kejadian delay bikin gue tidak terlalu bergairah.. tapi gue mencoba untuk tetep positif biar tetep dapet vibes Sumbanya. Sampe Tambolaka kita langsung cari penginapan. Perjalanannya cukup jauh sekitar 1,5jam. Cukup susah untuk mendapatkan penginapan yang bagus.. akhirnya kita dapet penginapan dengan harga 250rb. Tapi jangan berharap bagus ya.. hehehe. Setelah dapet penginapan kita makan. Sepertinya bang lexi (driver) melihat kita sangat kecewa dengan kejadian delay jadinya bang lexi ngajak kita untuk ke kampung Wetabar.

Kampung Wetabar ini salah satu kampung yang adatnya masih kental sekali. Gue banyak mendapatkan informasi tentang budaya Sumba.. ditambah bang lexi ternyata berasal dari kampung Wetabar jadi banyak masyarakat yang kenal bang lexi. Terus kenapa kalau masyaakatnya kenal sama bang lexi? gue ngerasa di welcome banget.. mereka mencerita budaya sumba dengan gamblangnya. Kalau gue ga ngerti beberapa istilah bang lexi menjelaskan dalam bahasa Indonesia biar kita tau.

Tips guys.. cari driver yang tau Sumba biar kalian di buat tercengang dengan keindahan Sumba baik dari kebiasaannya maupun alamnya.

Karna hari makin malam akhirnya kita memutuskan untuk balik ke penginapan untuk istirahat. Besoknya gue ke kampung Wetabar lagi karna kemarin belum bisa foto.

Kampung Wetabar Sumba
Kampung Wetabar
Sumber: @stephanieliazar

Jujur gue seneng banget 2x ke sini.. kenapa? Gue selalu mendapatkan informasi baru.. kalau kemarin gue cuman di depan aja (kampung Wetabar) tapi sekarang gue ke belakang ke kampung Tarung yang kemarin kebakaran. kebakaran kenapa? menurut saksi sih ada api yang berjalan sehingga kebakaran. bingungkan? guepun begitu.. tapi masyarakat meyakini bahwa itu adalah salah satu peringatan agar masyarakat menjadi pribadi yang lebih baik lagi.

Kampung Wetabar Sumba
Kampung Wetabar
Sumber: Dok. Penulis

Mereka bergotong royong loh untuk membangun rumahnya kembali. Kalian tau ga? ada kubur batu di Kampung Tarung. Batunya besar besar banget.. dan dibawa melewati hutan dengan berjalan kaki. Kebayang ga sih berapa banyak orang yang bawa? terus ga cape apa? batunya gede banget loh.. dan itu hancur pas kebakaran. Digantilah sama pemerintah dengan ukuran yang sama tanpa di pahat atau disambung. Keren bingit… itulah Sumba…. itu hanya sebagian kecil, masih banyak lagi.. kepo? Langsung ke Sumba!!!

Baca juga yuk cerita gue di goa jepang bukittinggi

Sebelum kita ke destinasi selanjutnya kita sempetin makan nasi kuning dan beli cemilan karna bakalan susah cari makanan. Destinasi selanjutnya Pantai Mbawana.. terkenal dengan batu cincin. Tapi sayang sekarang batunya udah mulai runtuh.. selain itu Mbawana salah satu destinasi yang rawan.

Kenapa? Kalian harus pake guide lokal di sini dan guide lokalnya sendiri pun suka nempel… misalnya kalian cuman bayar 1 orang tapi yang ngikutin kalian banyak nanti pas balik mereka minta bayaran.. jadi ditegaskan kalau kalian pake guidenya misalnya cuman 1 si yang make baju merah. Satu guidenya bayar 50rb. Untuk ke Mbawana kita harus turun ke bawah. Yaa.. trekingnya 15-20 menit lah. Pas liat pantai auto bilang “Bagus banget”.. ombaknya gede!! cus foto-foto duluu hahaha.

Pantai Mbawana Sumba
Pantai Mbawana
Sumber: @gabriel_gurning

Setelah puas foto kita mau menikmati pantai Mbawana dari sisi yang berbeda, dari Tanjung Mareha. Ga jauh kok dari pantai Mbawana. Kalau sunset di sini pasti bagus banget!! di sini juga ada pohon akar loh.. jadi pohonnya saling nyambung satu sama lain.

Pohon Akar Sumba
Pohon Akar
Sumber: Dok. Penulis

Destinasi selanjutnya Kampung Ratenggaro. Ga sampe 1 jam kita udah sampe ke Kampung Ratenggaro. Sebelum sampe bang lexi sempet bilang untuk berhati hati dengan barang masing”.

Kampung Ratenggaro Sumba
Kampung Ratenggaro
Sumber: @gabriel_gurning

Rame… karna rame gue susah berinteraksi dengan masyarakatnya. Tapi ada satu hal yang aneh, anak anaknya minta minta makanan? kok bisa ya? apa karna banyak yang ngasih mereka makanan? sampe disamperin ke mobil loh.. agak serem ya.. dan beberapa remajanya kaya piwit piwit. hem.. mungkin mereka mau ngajak ngobrol tapi malah bikin gue takut? wkwkkw kalian bisa foto pake kuda di sini, tapi bayar ya. Gue sempet di samperin buat bayar tiket masuk. kaget.. untung gue sama bang lexi.

Katanya dulu tuh ga di tarifin, seiklasnya aja bayarnya. Tapi gue ditarifin saat itu, mungkin mereka sudah mengerti artinya high season? hehehehe Karna semakin sore kita langsung cus ke Weekuri.

Pantai Weekuri Sumba
Pantai Weekuri
Sumber: @gabriel_gurning

Weekuri ini salah satu yang terkenal juga nih… kepo gue.. ternyata pas sampe air lautnya lagi surut. jadi airnya dikit. Tidak sesuai ekspektasi gue sih.. tapi gue cukup senang ke sini ngeliat anak kecil beratraksi dengan lompat ke air. Sebenernya mau mandi juga… tapi karna lagi halangan gue enggan 🙁

Kita ga lama di sini karna ngejar sunset di Mandorak. Ya.. sekitar 45 menit lah kita sampe di Mandorak. Sumba ini lagi mendung terus.. jadi kita ga dapet sunset. Tapi temen gue kekeh mau nunggu sampe terlihat warna jingga.

Setelah menunggu cukup lama akhirnya kita dapat warna jingga ke pink pinkan.. indah sekali!!! dengan kesabaran akhirnya bisa menikmati ke indahan sunset Sumba…

Pantai Mandorak Sumba
Pantai Mandorak
Sumber: Dok. Penulis

Baca juga cerita gue di bajo yang gak kalah indah!

Karna kita kelamaan bang lexi sampe nyamperin kita hahaha.. gue sempet nanya kenapa? karna kita di daerah kodi.. sedikit rawan kalau malem. Dari sana kita langsung jalan ke Sumba Timur (Waingapu) kita bermalam di jalan untuk menghemat waktu dan uang. Selama perjalanan gue tidur hehehe.. karna cape seharian keliling. Kita sampe Waingapu kira kira jam 2an.. sekitar jam 5an kita menuju Bukit Persaudaraan untuk menikmati sunrise.

Bukit Persaudaraan Sumba
Bukit Persaudaraan
Sumber: @stephanieliazar

Sumba emang mempunyai sunrise dan sunset yang indah. Disini juga banyak kuda loh.. dari sana kita langsung ke penginapan untuk bersih bersih. Penginapan ini yang punya temennya bang lexi. Temennya bang lexi Baik banget.. dan di sini juga dekat dengan salah satu pusat kain Sumba. Kain sumba tuh bagus bagus banget!!

Setelah siap kita langsung ke Waimarang. Sebenernya mau ke Tanggedu cuman jauh dan sekarang lagi musim hujan, ini juga ragu sih buat ke Waimarang soalnya lagi musim ujan. Kalau musim ujan pasti airnya butek.. Jalannya lumayan masuk masuk dan berlumpur. Sesampainya disana kita langsung turun. Jalan kaki kurang lebih membutuhkam waktu 30-45menit. Dan yap.. airnya coklat. Keadaaannya juga gerimis.

Air Terjun Waimarang
Air Terjun Waimarang
Sumber: @stephanieliazar

Ada kejadian yang bikin gue takut.. jadi gue mau videoin temen gue yang mau lompat. Tiba tiba ada reruntuhan batu dari atas. Jujur gue panik.. karna ini di dalem hutankan. Gue takut longsor dan gak bisa pulang akhirnya gue maksa temen gue balik. Gak sampe 20 menit kita udah di atas (parkiran). Rombongan bapak-bapak yang lagi mandi juga langsung naik karna takut.

Destinasi selanjutnya adalah Bukit Tanau. Mungkin bukit ini hits karna masuk ke dalam film marlina si pembunuh empat babak. Tapi bener bener indah banget! kiri kanan bukit.. omg.. bagus banget… tapi sayangnya kita gak lama disini karna ngejar ke Pantai Walakiri.

Bukit Tenau Sumba
Bukit Tenau
Sumber: @stephanieliazar

Pantai walakiri.. gue kira dipinggir jalan dan banyak pohonnya ternyata masuk ke dalam dan pohonnya ada di pojokan pantai. Pohonnya bisa dihitung jari. Katanya sih makin dikit karna dirusak oleh pengujung. Di naikin, diinjek dan dijadiin gantungan tas makanya rusak. Sayang banget sih.. tapi percayalah sunset di sini indah banget!! gak bakalan nyesel deh ngeliat sunset di sini. Btw karna gue gak make sendal balik dari Pantai Walakiri kaki gue gatel gitu.

Pantai Walakiri Sumba
Pantai Walakiri
Sumber: Dok. Penulis

Hari terakhir kita bangun sebelum subuh, tapi sayangnya kita rada telat jadinya menikmati sunrise di jalan ke Wairinding. Sampai Wairinding pemandangannya seperti di bukit Tenau. Kalau kalian mau foto foto bagusnya jam 8 soalnya kalau jam 6 mataharinya ketutupan bukit.

Sunrise di Wairinding Sumba
Sunrise di Wairinding
Sumber: Dok. Penulis
Wairinding Sumba
Wairinding jam 8 pagi
Sumber: @stephanieliazar

Setelah puas foto foto kita mampir ke pasar untuk beli kain. Beli kain harus sepintar pintarnya kalian nawar ya.. temen gue dapet harga 250rb. Kain Sumba Timur memang terkenal mahal tapi worth to buy! karna memang pakai bahan alami dan motifnya bagus bagus bgttt..

Dari pasar kita coba mampir ke satu bukit lagi yaitu bukit mauliru.. ternyata bukit ini sebelahan sama bukit persaudaraan cuman beda view.. lebih kaya wairinding.

Bukit Mauliru Sumba
Bukit Mauliru
Sumber: Dok. Penulis

Dari sana kita langsung balik ke penginapan untuk siap siap pulang.

Selesai sudah Trip Sumba.. gue gak akan menyesal walaupun banyak drama yang tidak bisa gue ceritakan.. ada beberapa hal juga tentang sumba yang gak bisa gue ceritakan. Tapi gue sangat menyarankan kalian untuk ke SUMBA.. karna bener bener indah banget!!!

Gue mau kasih saran nihh..

Untuk kawan kawan yang mau ke Sumba terutama wanita gue saranin untuk pake mobil.. seengganya ada driver yang bisa jaga kalian. Pinter pinter cari driver. Karna driver sangat mempengaruhi perjalanan kalian.. kalau waktu terbatas 2/3 hari pastiin mau ke mana aja biar bisa kekejar semua. Menikmati sunset dan sunrise kadang kejar kejaran waktu.. pastiin tim kalian ga ada yang ngaret.. daripada bete :).

Mau trip yang murah tapi dapet budayanya? baca trip gue ke baduy

Pengeluaran selama di Sumba

  • Sewa Mobil di sumba 2.8jt
  • penginapan di tambolaka 250rb
  • Biaya masuk antai Mbawana parkir 50rb, guide 50rb
  • Biaya masuk Tanjung Mareha 50rb
  • Biaya masuk Desa Ratenggaro 50rb, parkir 10rb
  • Biaya masuk Pantai Weekuri 10rb
  • Biaya masuk Pantai Mandorak 50rb
  • Biaya masuk Air terjun Waimarang 20rb
  • Penginapan di Waingapu (Ama Tukang Homestay) 350rb
  • Biaya masuk Wairinding 30rb

Share cost 4 orang: 1.150jt/org

mira

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *