Wisata

Explore Jambi 2D1N dengan budget kurang dari 200ribu

katanya jambi ga ada apa apa?

Jambi salah satu kota yang bikin gue penasaran! Katanya Jambi itu ga ada apa apa untuk wisatanya.. apakah betul? mari kita ulik kota Jambi. Sebelum gue memulai cerita perjalanan gue di Jambi, gue mau ngasih tau kalau gue ditemenin ka Novi selama di Jambi.

Gue menggunakan pesawat sriwijaya ke Jambi, tiba di Jambi jam 3 sore di bandara Sultan Thaha. Sesampenya di Jambi gue langsung ke Jembatan Gentala Arasy.

Jembatan Gentala Arasy
Sumber: @nonopta

Kalian hanya bisa jalan kaki di Jembatan Gentala Arasy, di ujung jembatan kalian bisa berkunjung ke museumnya. Sayangnya pas gue ke sana museumnya tutup. Btw, Mataharinya lumayan membuat muka gue jadi merah kepanasan. Setelah cukup istirahat gue langsung ke Candi Muaro jambi. Perjalanannya kurang lebih 40 menit, jalanannya juga bagus kok. Kalian bakalan ketemu banyak truk karna banyak pabrik di sana. Sesampainya di parkiran kami langsung menyewa sepeda karena dari parkiran ke candinya lumayan jauh kalau jalan kaki.

Candi Muaro Jambi
Sumber: @nonopta

Kalian tau ga? Ternyata Candi Muaro Jambi ini merupakan kawasan candi terbesar seasia loh guys! 8xnya Candi Borobodur. Ga nyangka sih soalnya yang gue liat cuman ada 3 Candi mungkin Candinya tersebar di mana mana. Karna semakin sore kami balik ke kota untuk mencari makan malam.

Masjid 1000 Tiang
Sumber: kontraktorkubahmasjid.com

Sebelum makan malam kami mampir ke Masjid 1000 tiang untuk solat magrib. Menurut gue masjidnya bagus cuman sayangnya terlihat kurang terawat. Kami makan malam di Tekwan Pak Ba’ud. Tekwan itu seperti mpek mpek yang diberi kuah dan mie putih/indomie. Untuk rasanya menurut gue rada hambar tapi kalau kalian bisa meraciknya dengan sambal, cuka, maupun kecap asin/manis akan nikmat.

Tekwan
Sumber: Penulis

Yuk baca juga: Semarang surga kuliner

Dari sana kami mampir ke Tugu Kris Siginjai, di sini banyak yang jual makanan kaya jasuke, sosis, sekoteng, bandrek maupun teh talua. Seharusnya setelah ini gue cobain mpek-mpek kates cuman tutup jadi kami langsung cobain Sushi Marru.

Tugu Kris Siginjai
Sumber: @nonopta

Kenapa gue makan sushi? Karna bingung mau makan apa dan katanya sushi ini terkenal di Jambi. Gue pesen 3 porsi sushi ada yang rasa abon, ada yang di goreng dan ada juga yang mayo nori. Overall menurut gue sushinya biasa aja berasa seret dilidah. Untuk harganya dari 20an sampe 90rban. Karna udah bingung mau cobain apa lagi akhirnya gue istirahat dan menginap di reddoorz deket WTC.

Sushi
Sumber: Penulis

Hari kedua gue ga kemana mana karna udah bingung juga mau ke mana hahaha. Gue cuman mampir ke WTC yang seperti ITC. Terus beli mpek mpek farhan untuk oleh-oleh.

Gue mau cerita sedikit tentang Jambi.

Mungkin buat temen gue yang tinggal di Jambi bilang jambi tuh ga ada apa apa. sebenernya bisa dibilang “iya” bisa dibilang “engga”. Mungkin dibilang “iya” karna emang Jambi ga punya banyak tempat wisata. Gue aja cuman ke Candi Muaro Jambi, Masjid 1000 Tiang, Menara Gentala Arasy. udah itu aja.. Dalam waktu 5 jam juga bisa kedapet semuanya.. untuk kuliner? Di Jambi setau gue ga ada yang khas, palingan mpek”/tekwan.. kalau kalian cari di internet kuliner Jambi pasti yang keluar rumah makan yang mahal kaya nasi padang prasmanan gitu.. kalau malem malem juga jajanannya ga ada yang beda sama Jakarta. Kalau gue menjawab “engga” karna Jambi tuh rame juga.. gue ngerasain macetnya Jambi. Mallnya lebih dari 2, banyak restoran franchise masuk Jambi. Gue kira Jambi beneran sepi banget tapi ternyata rame kok. 

Baca juga cerita: Keindahan Bukittinggi

Pengeluaran selama di Jambi

  • Penginapan 82rb
  • Nyewa sepeda + bayar masuk 15rb
  • Tekwan 10rb
  • Sushi 51rb
  • Parkir 10rb
  • Makan sahur 25rb

Total Pengeluaran : 193rb

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *