Wisata

Gunung Prau via Dieng dengan budget 300rb

Golden sunrise paling indah ? 

Yes akhirnya gue bisa ke Prau!! Kenapa sih pingin banget ke Prau? Pertama karna gue pingin banget ngeliat golden sunrise di Prau. Kedua, jalurnya ga terlalu susah buat pemula.

H-1 gue beli tiket bus di Traveloka. Gue naik Pahala Kencana karna waktunya pas dan ada toiletnya soalnya gue rada beser orangnya. H-1 udah siapin pertendaan, logistik, baju hangat.

Ohiya.. karna gue rencananya mau lewat Dieng jadinya harus ikutin aturan lewat Dieng. No tisu basah, no botol plastik. Jadi gue bawa 3 botol minum = 3 liter. Kok banyak? Gunung Prau tuh gunung kering maksudnya ga ada sumber air jadinya harus bawa air sesuai kebutuhan masingโ€. 

Di hari H gue udah sampe Terminal Kampung Rambutan jam 5, sebenernya di jatwal berangkat jam 6 sih. Busnya berangkat jam setengah 7 pm. Perjalanan mulus.. di tengah perjalanan ternyata kita dapet makan.. tapi…….. jangan pernah berharap makanannya enak! Jujur makanannya kaya ga layak gitu.. paitnya pas gue mau ambil makan ada kecoa kecil lewat ๐Ÿ™‚ mantep ga tuh.. pokoknya prepare cemilan buat di jalan!!! 

Kita sampe Terminal Mendolo subuh sekitar jam setengah 5lah.. kami solat bersih bersih dan makan soto ayam.. soto ayamnya enak di pojokan cuman 12rb seger lagi.. 

Soto Ayam
Sumber : Penulis

Kita naik bus kecil ke arah Dieng sekitar jam 8 dan sampe Dieng sekitar 1,5 jam kemudian soalnya macet di pasar. Sesampenya di Dieng gue sempetin makan dulu.. gue makan Mie Ongklok khas Wonosobo.

Mie Ongklok
Sumber : Penulis

Yuk baca juga: Surabaya surga kuliner

Awalnya aneh gitu kok kuahnya kenyel tapi enak kok. Baru kali ini deh keknya makan mie tapi rasa bumbu kacang, soalnya ada bumbu kacang dan satenya.. harganya 25rb udah dapet 4 sate. Abis makan kita langsung ke basecamp untuk registrasi.

Basecamp via Dieng
Sumber : Penulis

Registrasi pertama, check barang apa aja yang kita bawa.. sampe plastik yang kita bawa aja di itungin.. kedua, kaya daftar gitu nanti salah satu ktpnya di tahan.. ketiga, bayar simaksi 15rb/orang. Di sini juga bisa minjem derigen atau peralatan yang dibutuhkan loh… 

Peraturan via Dieng
Sumber : Penulis

Gue mulai naik sekitar jam 12.15. Jangan lupa berdoa! sebenernya ada jalur lain patak banteng tapi jalurnya nanjak terus sampe camp area jarang bonusnya.. berhubung gue pemula mending lewat Dieng aja.. katanya lewat Dieng juga pemandangannya lebih bagus..

Yuk di baca: Jatuh cinta dengan Bajo

Baru jalan sedikit aja gue udah seneng banget ngeliat tanaman kol sama kentang udah gitu pemandangan bagus banget!! Langitnya biru ada awannya ga kaya di jakarta polusi semua hahahha 

Pemandangan via Dieng
Sumber : Penulis

Setelah jalan 20 menit kita sampe di pos 1.

Pos 1
Sumber : Penulis

Yaa lumayan naik jalannya… sempet pas pasan juga sama pendaki yang turun katanya ada 3 pos.. semangat!!! dari pos 1 ke pos 2 sekitar 45 menit.. Ini juga lumayan naik jalannya bonusnya dikit hahahha.. ohiya kalau bisa bawa masker! Soalnya pasirnya bisa bikin batuk..

Pos 2
Sumber : Penulis

Setelah pos 2 jalanannya lumayan datar pemandangan desa Dieng juga mulai keliatan.. Dari pos 2 gue lewatin Akar Cinta..

Akar Cinta
Sumber : Penulis

Hem.. kenapa dinamain Akar Cinta ya?? Tapi akarnya bener bener banyak banget loh.. 10 menit kemudian gue sampe di pos 3!!

Pos 3
Sumber : Penulis

Betapa bahagiannya sampe pos 3 berarti bentar lagi puncak?? Yuhu… lepas dari pos 3 gue ngeliat ada tower katanya kalau udah ada tower udah deket sama puncak.. guepun bisa liat puncaknya.. hem… masih terlihat jauh sih tapi pasti bisa!!! Sekitar 20 menit gue jalan akhirnya gue sampe puncak!!!

Puncak Gunung Prau 2590 MDPL
Sumber : Penulis

Waww pemandangannya bagus banget!!! Bisa ngeliat desa Dieng dari atas… tapi gue ga buka tenda di sini.. katanya anginnya kencengan banget kalo malem. Kata si jo abis ini pemandangannya bagus soalnya ada bukti teletubbies…. betul!! abis turun puncak sampelah kita di area camp Telaga Wurung..

Telaga Wurung
Sumber : @mitsnain

Uuu suka banget sama pemadangannya!!! Karna lagi musim kemarau jadi rumputnya serentak coklat gitu… suka!! Dari sini masih harus jalan buat dapetin view gunung Sumbing dan gunung Sindoro.. tapi tenang.. udah ga ada tanjakan lagi kok hahhaha.. malah pemandangan indah!! Bikin semangat buat cepet sampe… sekitar jam 3 an gue sampe.. yaa kalau diitung itung 3 jam dari basecamp ke area camp yang pemandanganya gunung Sumbing dan gunung Sindoro. 

Sayang kabutnya tebel banget jadi ga keliatan deh gunung Sindoro Sumbing.. tapi tenang.. besok pagi bakalan clear kok ๐Ÿ™‚ Anginnya udah mulai berasa dingin nih.. setelah menerka nerka posisi yang bagus akhirnya kita pasang tendang..

Tenda
Sumber : Penulis

Setelah pasang tenda cari tempat buat pipis hahha… buang air kecilnya di alam jadi harus cari posisi yang ga keliatan orang hihihi.. jangan buang tisu sembarangan ya! Kalau lewat dieng sampahnya harus dibawa nanti sampahnya di check… 

Jujur gue salah satu orang yang ga kuat dingin.. gue ga tau nih malam ini bisa tidur atau engga hahhaha… sekitar jam 7 pm gue udah mulai masak.. Malam ini masak spagheti dan kentang goreng yang beli di petani.. uuu enak!! seger gitu kentangnya.. 

Setelah makan gue ke toilet alam dulu baru tidur.. hem… benar dugaan gue.. tidur gue ga nyenyak.. tangan dan kaki gue dingin banget… padahal udah pake sarung tangan sama double kaos kaki.. tapi tetep aja ga bisa tidur karna kedinginan.. sampe di pakein blanket, dililit sarung, sleeping bag dimasukin botol isi air panas tetep aja ga anget ๐Ÿ™‚ 

Gue sempet bangun sekitar jam 12 pm buat ngeliat milky way tapi sayangnya ga terlalu keliatan soalnya bulannya masih terang walaupun udah ke bawah bulannya.. keknya ga sampe 2 menit gue udah masuk ke tenda lagi deh gegara kedinginan.. asli pagi hari terasa panjang banget pingin cepet cepet ngerasain panas matahari saking dinginnya.. 

Akhirnya gue bisa tertidur dan kebangun jam 5 am. Kebangun karna alarm sama mulai masuk pantulan cahaya mataharinya.. pas buka tenda HUAAAAA ku kaget melihat golden sunrise itu…..

Golden Sunrise
Sumber : Penulis

Yuk baca juga: Sunset indah di Bima

ku syenang sekali.. langsung auto seneng gitu.. kek bener bener golden sunrise anjir!!! Aaaa suka banget deh pokoknya!!! Rasa sedih karna kedinginan langsung ilang.. rasa kaki kaku karna kedinginan tuh ilang ngeliat pemandangan kek gini!! Yesh!! Checklist salah satu mupengnya gue!! 

Mataharinya sudah terbit
Sumber : Penulis

Setelah mataharinya terbit gue leyeh leyeh dan buat sarapan. Sarapan kentang goreng + sandwich fancy ga tuh…

Sarapan
Sumber : Penulis

Seketika sandwich yang gue buat rasanya enak banget hahahhaha.. abis makan leyeh leyeh baru deh siap siap buat turun. Sekali lagi jangan sampe meninggalkan sampah ya guys!! 

Setelah siap kita cus jalan turun.. kita turun lewat jalur yang sama kira kira membutuhkan waktu 2 jam kurang.. lebih cepetkan.. 

Puncak Gunung Prau
Sumber : Penulis

Begitulah cerita gue di gunung Prau. Yuk ke gunung Prau! Indah banget loh! Tapi jangan tinggalin sampah! ๐Ÿ™‚ ohiya gue ketemu duren loh! 50rb dapet yang gede dan manis!!!

Cus dibeli duren wonosobo
Sumber : Penulis

Pengeluaran

  • Tiket bus pahala kencana sekali berangkat 124rb (via traveloka) tapi gue dapet disc pp jadi 211rb
  • Bus terminal mendolo – dieng pp 40rb
  • Simaksi 15rb/orang
  • Makan pribadi

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *