Matahari Si Pengganti Pilu

Matahari Si Pengganti Pilu

Dari dulu suka banget melihat matahari tenggelam dan terbenam. Apalagi kalau warnanya orange ke pinkan uhh aku suka banget. Senja terbaik saat ini ada di Kupang, Sumba, Sabu dan Lombok. Ntah memang bagus atau lagi beruntung mendapatkan senja terbaik di kota itu.

Akhir – akhir ini semenjak corona sering mendapatkan sunrise yang indah. Warna orange dari matahari berpadu dengan keindahan awan yang terlihat sempurna. Aku mendapatkan keindahan itu kalau hari sebelumnya hujan.

Biasanya di pagi hari papa udah berisik masuk ke kamar kita satu satu buat bangunin solat subuh. Dia juga biasanya udah dengerin ceramah di youtube setiap pagi, ntah ceramah apa yang dia buka hahahha.

Kangen banget berisiknya dia, tapi aku udah cukup seneng sebelum papa meninggal kita sering papasan di rumah. Ada untungnya juga corona ini.

Selain itu, sebelum papa meninggal aku sempet bete banget sama mama sama papa. Tapi ntah kenapa setelah aku solat, aku kaya dibisikin “eh nanti kalau bokap lo udah meninggal, ga ada yang berisik lagi loh. Eh kalau nyokap lo ga ada, emang ada yang rese di rumah? Ga kangen?” semenjak kejadian itu, kalau papa lagi cerewet atau mama lagi rese aku tetep ngedumel tapi abis itu istigfar hahahhaha.

Ada untungnya juga bisikan itu, setidaknya sebelum papa meninggal aku merasakan setiap hari cerewetnya dia.

Lalu apa hubungannya dengan sunrise? menunggu sunrise jadi pengganti kepiluan itu. Aku merasa bahagia kalau ada sunrise yang cantik 🙂

Begitu dengan senja, karna papa meninggal di bulan ramadhan, setiap menjelang magrib pasti ada mobil yang bunyiin klakson kroyokan. Itu udah pasti papa. Untuk mengganti puzzle yang hilang, aku tambal dengan senja yang indah 🙂

mira

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *