13 Wisata dan Kuliner di Palembang

13 Wisata dan Kuliner di Palembang

Kesenengan naik ketek dan ketemu aingin muter”

Setiap ke suatu daerah, pasti gue lebih memilih penerbangan pagi. Kenapa? biar bisa explore lebih lama, dan pas banget gue ke Palembang ngambil penerbangan pagi jam 6 WIB. Seperti biasa, gue pake Sriwijaya Air.

Gue sampe Palembang sekitar jam 7-an. Kalian tau ga, kalau di Palembang itu ada LRT? Mumpung LRT di Jakarta belum jadi, kita jajal dulu nih yang di Palembang. Gue naik LRT tujuan Jakabaring (Sport Jakabaring tempat Asian Games berlangsung). Harga merakyat banget, cuman Rp10.000. Masih murah! Tapi katanya bakalan naik harganya.

Perjalanan dari bandara ke tujuan gue, kurang lebih 1 jam. Gue kira LRT itu jalannya cepet, ternyata pelan. Setelah gue sampe halte Jakabaring gue langsung pesen grab ke rumah keluarga baru gue. Keluarga baru?

Cerita sedikit ya, ada aplikasi yang namanya Couchsurfing. Yang gue tau, Aplikasi ini tuh kaya situs jejaring sosial berupa hospitality exchange. Jadi, kalian bisa memberikan tumpangan penginapan dan bisa numpang. Jujur, inipun pertama kali gue make dan aplikasinya baru gue download H-3 sebelum berangkat.

Gue ketemu sama keluarganya ka Intana di Couchsurfing. Awalnya kikuk, ya gimana ya, belum banyak ngobrol terus tiba – tiba numpang nginep? ngerti kan.. Tapi setelah cerita cerita ternyata gue beruntung banget! beruntung karena first time gue pake Couchsurfing ketemu keluarga ka Intana. Keluarga ka Intana baik banget!

pempek dari ka intana
Mpek-Mpek dari Ka Intana
Sumber: Dipotret Penulis

Gue sharing tentang palembang, makanan enak di Palembang, wisata Palembang, perkembangan Palembang yang makin rame karna mice dari kota Palembang sendiri sangat berkembang. Pokoknya semua keluarga ka Intana baik banget! Semua bener – bener welcome. Dan cerita juga tentang Couchsurfing. Aduh jadi out of topic yes..

Setelah sharing, akhirnya kita memutuskan untuk makan siang dulu di RM Pindang Musi Rawas enak loh!!! Oh iya kita udah minjem motor sebelumnya. Untung motornya bisa dianterin ke rumah ka Intana. Dari situ, kita langsung ke Punti Kayu.

Punti Kayu
Taman di Pusat Kota
Sumber: Dipotret Penulis

Tiket masuk 2 orang + parkir motor Rp30.000. Kalau boleh jujur bentukannya kaya taman bermain di Kaliurang Jogja. Karna dipenuhi pohon” tinggi, terus banyak permainan outbond. Gue salut sih ada Punti Kayu ditengah kota. Tapi sayangnya sepi, mungkin karna hari biasa.

Btw, Palembang wisatanya ga terlalu banyak, tapi kulinernya cukup banyak. Karna udah jam 3 sore, kita menuju ke BKB untuk nyebrang ke pulau Kemaro. Berawal dari panas banget, berubah jadi ujan badai, gue sampe ngungsi ke dalem Indomaret. Di sport Jakabaring pohonan pada tumbang, sampe fasilitasnya pun pada roboh. Parah banget ternyata. Jadinya kita ga jadi ke Kemaro.

Es Kacang Merah Mamat
Es Kacang Merah Mamat
Sumber: Dipotret Penulis

Karna gagal ke Kemaro, gue kulineran aja. Gue cobain Es Kacang Merah Mamat. Ini recommend dari google. Rasa biasa aja, harga 15k. Kalau batagornya lumayanlah, harga 15k.

Suka kuliner? yuk baca blog kuliner Semarang

Dari situ, gue langsung menuju ke Night Market 16 ilir. Ternyata Night marketnya kalau di bawah jam 6 sore jadi tempat jualan baju. Pas gue dateng masih pada beres”, akhirnya gue ke Masjid Agung untuk solat dan parkir motor.

Night Market isinya cemilan kaya, sosis bakar, jasuke, pempek. Setelah bergrilya, gue langsung ke BKB untuk foto Jembatan Ampera.

Jembatan Ampera
Jembatan Ampera
Sumber: Dipotret Penulis

Setelah dapet foto yang bagus, langsung ke Martabak Har yang ga jauh dari masjid. Gue pesen martabaknya, harganya Rp20.000 . Rasanya menurut gue biasa aja 🙁 kaya martabak telor tapi isinya cuman telor doang.

Dari situ, niatnya mau ke Car Free Night. Tapi rame banget!!! posisi car free night juga ga jauh dari masjid tapi karna butuh istirahat, akhirnya gue memutuskan untuk pulang aja. Berhubung gue belum makan berat, jadinya sampet beli roti bakar. Ntah di Palembang atau emang lagi pas aja, kalau tukang roti bakar tuh ngumpul jadi 1 jadi banyak gitu yang jual di sepanjang jalan.

Bangun pagi karna harus ke pulau Kemaro. Sekitar jam 9 udah berangkat. Parkir motor di BKB dan alhamdulillah udah dipesenin ketek sama ka Intana. Ka Intana memang baik sekali ❤️ harganya Rp150.000 bisa muat 10 org. Tapi kalau orangnya bertambah harganya naik jadi Rp300.000 palingan.

Ketek di Sungai Musi
Ketek di Sungai Musi
Sumber: Dipotret Penulis

Suka naik perahu? liburan ke pulau seribu kali ya? nih aku ada blog ke pulau seribu.

Asli sihh, naik ketek di sungai Musi bener – bener seru banget!! Kiri kanan banyak tongkang terus ada pabrik dan rumah warga juga. Yang lebih serunya tuh goyangnya lumayan juga hahhaha.

Pulau Kemaro
Pulau Kemaro
Sumber: berjalanterus.com

Pulau Kemaro tuh pulau kecil di sungai Musi. Wajib sih ke sini!! Walau ga ada apa- apa tapi seengganya ngerasain yang namanya naik ketek.

Mie Celor 26 Ilir
Mie Celor 26 Ilir
Sumber: Dipotret Penulis

Dari Kemaro, gue mau makan Mie Celor 26 ilir dulu. Rasanya enak. Kuahnya gurih dan kental. Harganya Rp22.000. Abis makan, gue langsung ke Wisata Religi Al-Quran Rasaksa.

Wisata Religi Al-Quran Rasaksa
Wisata Religi Al-Quran Rasaksa
Sumber: berjalanterus.com

Sayangnya, tempatnya terlihat ga keurus padahal bayar Rp10.000. Menuju ke sana harus lewat pabrik pupuk. Jadinya bau genk. Gak nyampe 30 menit gue udah jalan lagi ke Stadion Gelora Sriwijaya di Jakabaring.

Stadion Gelora Sriwijaya
Stadion Gelora Sriwijaya
Sumber: berjalanterus.com

Stadion ini di gempor banget pembangunannya untuk Asian Games. Sayangnya ga bisa masuk ke dalam karna lagi ada latihan timnas.

Omah Gelato Palembang
Omah Gelato
Sumber: Dipotret Penulis

Karna palembang lagi panas, kita mampir ke Omah Gelato. Harganya cuman Rp15.000/2scoop ice cream. Murah!! Rasanya juga lumayan.

Dari sana, gue balik ke rumah untuk pamitan sama ka Intana. Dan balik deh ke Jakarta. Makasih banget buat ka Intana yang udah mau jadi keluarga baru di Palembang. Takan terlupakan ❤️

mira

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *